Minggu, 24 April 2011

Sejarah Huta Masundung

          Horas ma di hita sasudena!
Ini adalah postingan kedua-ku, di blog ini aku masih berfokus pada Sejarah Sipahutar dan sejarah terbentuknya kampungku. Mengapa demikian? Selain aku orang sejarah (tentunya), aku juga ingin mempublikasikan kedunia luar, kalau gak putra kampung itu siapa lagi? Ya gak?, tidak mungkin seorang yang berasal dari bandung menceritakan sejarah kampungku? Kalaupun mungkin ya jujur aku harus malu.
Tulisan ini sebenarnya bukan tulisanku, apalagi aku bukan orang yang fasih berbahasa batak (hehe..), jadi bagian tulisan ini murni kutulis ulang dari buku Parngoluan Ni Pomparan Si Raja Sipahutar Na Mamungka Huta Masundung dengan edisi batak toba oleh Gr. Paul Gerhard Sipahutar. Jadi tujuan utamaku disini adalah untuk mempublikasikan ke dunia luar terkhusus kepada marga Sipahutar yang persebarannya ke Pinangsori-Masundung sekitarnya. Ketika saya bertemu dengan beliau (penulis buku ini), pesannya yang selalu kuingat dan terutama aku tidak boleh lupa sejarah yang menyangkut paut dengan margaku dan tanah kelahiranku, dan kalu bisa (pesan beliau) agar merekomendasikan buku tersebut ini kepada teman, keluarga/family yang bertemu diperantauan, karna saat itu buku ini memang ditulis untuk kalangan sendiri. Akhir kata; santabi ma hudok tu Amangtua, uda, namboru, appara dohot di hamu namanjaha on.
Aek santahu tuna mauas jala loja
Hepeng nilehon tunadangol
Hata mangapuli tunamarsak
Pasahat tona manang barita ni ompu naung jumolo sundut i tu angka pinomparna tu sundutna na naeng ro
 
Mungkin sukkun-sukkun dorohanta: boasa luat Sipahutar saonari didok Kecamatan Sipahutar didok ndang adong piga be natinggal di si? Nungga umbahat ro sian Toba marga Pohan: Silitonga, Panjaitan dohot Simanjuntak. Ummotik penduduk nanidapothonna nang pe parhula-hulaonna marga Sipahutar hurang do sanggamna ibana. Dimulana i marga boru Sipahutar do nadihutai alai lam tumorop na ro i terdesak ma nasida ala holong marboru ditinggalhon berangsur-angsur margeser dompak Lobu Sikam, Pagarbatu, Lumban Sipahutar, Aek Matio, dna.
Di tingki penjajahan Bolanda dohot na merdeka hita di usahahon pangisi ni luat on do mangganti goar ni huta i. alai ala marningot hita di sejarah ni luat on naung hea Raja Sipahutar sipungka huta i. Ndang adong panghurangina di pangisina maol do lupa sejarah ni luat on tu angka sundut si nuaeng dohot tu sundut na naeng ro dope.

             OMPU RAJA SILAING (s.4)
Anak ke-5 manang siampudan do ompu Raja Silaing sian tubu ni Namora Tangguan. Tubu di huta Sipahutar dope ompu i jala sanga dope raja ibana disi. Dipudian ari manosak ma marga Silitonga tu luatna gabr panda ma ibana mamungka huta di Pagarbatu. Tubu ma anakna ompu Raja silaing, ima ompu Bangbang dohot ompu Barnang (s.5) di Pagarbatu.
Ompu Pahutar (s.6) ma anak ni ompu Bangbang,
Ompu Doli (s.7) ma Pahompu nu ompu Bangbang
Tubu ma anakna sundut ke-8 ima: O. Tarunggal, Tengget Tua, Ompu Lela, O. Baga Laut dohot O. Saborang. Ompu Lela/br. Simanungkalit (s.8) manubuhon 2 boru dohot 3 anak, i ma boru i muli tu marga Situmeang di Sipoholon, boru ke-2 muli tu marga Sitompul di sigurung-gurung Pahae.
Anakna pertama ima: Ompu mangait/ boru panggabean(s.9) di aek imbo.
Anak ke 2: Ompu Paulus(s.9)  tubu do monding di Aek Matio Lobu Parserahan
Anak ke-3: Raja Enga glr. Ompu Tahan Dihuta(s.9)
Ibana ma napinda tu luat borbor mandapoti haha-anggina naung parjolo di luat on. Ima marga Pasaribu  di Simanosor dolok. Marga Tarihoran di Sipultak dohot Batubara di Sihatirangga, dohot di Patik Debata.

              HUTA MARSIUDUNG nuaeng didok halak HUTA MASUNDUNG
                       (Di pungka Raja Pangengai Sipahutar taon 1845 )
Jadi hupatorang ma saotik huta Masundung nuaeng ima huta na met-met doi di Kecamatan Sibabangun Kabupaten Tapanuli Tengah, hira-hira 3 Km nai mai sian kecamatan Pinangsori, dalan tu hutai dang dapotan dalan na hornop, nakkok situtu do dalan tu hutai, jala sering do dalan aspal tu hutai sega apalgi molo dung ro musim udan. Anggo mata pancarion ni pangisi ni luat on markobun do dohot mangguris hapea, tingki masa ni bolanda tung godang do di suan hapea, ima mambaen godang ma halak nias marroan tuhu taon las maringanan disima lao mangguris hapea. Jadi saonari selain halak batak, halak nias ma saonari mayoritas pangisi ni hutai.
Asal kata: Undung
Goar tulut do goar ni huta Masundung nuaeng.
Ndang toho songon pandok ni halak: Mas dohot Undung (dua kata benda). Goar tulut doi hata Marsiudung, (satu kata kerja) indonesiana: Berteduh. Sejarahna:
Dimulanai ro Ompunta tu luat Borbor on, ndang adong manang aha diboan. Jala songon nabinaritahon parngoluan ni ompu i nahinan namanjalahi dammar, kapur barus, gota ni mayang dohot haminjonn do nasida. Si dalananna angka partoran. Mulai sian Tor Nagalang sahat tu Tor Jambur hatubuan hau hapur doi.
Mula-mula ro nasida di pature ma undung-undungna. Jadi ala so sanga paturehon na dumenggan songon sopo rupani. Holan sakadar unang apala haudanan jala asa adong panision dohot pansisuduan manang simpanan ni balanjo (boras, sira, timbaho nang parabitonna) gabe Marsiudung ma nasida disi.
Maksud holan satongkin do pakeon nasida undung i. Molo laho nasida tu huta ni haha-anggina Raja Pasaribu tu Simanosor Dolok dielek do si Pangengai (Ompu Tahan Dihuta) asa sahuta nasida. Di paboa nasida ma naung Marsiudung nasida di dolok Tor Tajuk. Las do roha ni Raja Pasaribu lam adong adong dongan sabutuhana sian ganup marga Borbor diluat on asa rap satahi di ulaon adapt di las ni roha nang sinunutan pe.
Memang bahat do nang hata na asing gabe maruba pandokna sasaotik sian hata semula hian. Umpamana:
Sibalga gabe Sibolga
Sipirdot gabe Sipirok
Baliga gabe Balige
Sipanye gabe Sipange
Batang Aek Horu gabe Batangtoru
Sibangun-bangun gabe Sibabangun dohot na asing i.
Jadi huta Marsiudung gabe huta Masundung pandokna nuaeng. Boti Ompunta si Ria (Ompu ni Armina) s.10, horop do hallang do mandok: RRR. Jadi ima sejarahna huta Masundung sinuaeng on. Andorang so ro dope ompu Tahan Dihuta panda tu luat on nunga parjolo amangtuana O. Tengget Tua marhuta di Marsiudung Dolok. Anakna: si Gohan gelar Timbaho Jagal. Na tarbarita do muse ibana gabe ulubalang ni marga Borbor.
Strategi pertahanan ni sada huta nahinan hamper sama do sude i, ima namanjagahon nasida aman sian serangan ni musu. Umpamana: disuani haliang hutana bulu duri, sambola tolping ni hutai robean, harbangna hopit laho ruar dohot masuk, dna.
Mangithun parbinotoan ni Ompunta nahinan di pargunahon nasida do alatan manang persyaratan. Molo naeng horas pangisi ni huta  na baru ndang boi adong na mate sian pangingan ni huta I di bagasan;
3 taon à sada dakdanak
5 taon à sada na magodang
7 taon à sada na hotripe
Ingkon lewat pe alatan/syarat i asa sae taon robu-robuna, didok. Jadi parpinda nasida sian Jambur ala so sae robuna nunga monding si Datu Haronggang (Ompu Johan) na mulak tombom di dalan sian pangkailan. Di tondungi/disingko-singkoi Ompu Tahan Dihuta ma manjahai parhutaan. Songon on ma dibahen ibana mangihuthon hadatuonna.
Di bahen ma sada manuk nabontar di atas anduri. Jala di lambung anduri i sada sambung na bontar marisi aek dohot unte pangir sada. Ditutung ma haminjon huhut martonggo ma tu Debata Mulajadi Nabolon mangido petunjuk marhite alatan/tanda. Dihorot ma unte pangir jala di pahabang ma manuk na bontar i. Dang adong manang sadia leleng, di lului ma manuk i. Disi dapot manuk i di tontuhon ma nadisi ma huta i pungkaon nasida. Laos disuan ma batu ni unte i din a naeng parhutaan i. Asa magodang gabe pulungon ni ubat na marsahit di huta i tujoloan on.
Hatorangon: sanga dope di ida batang ni unte on. Hampir sadrum balga ni batangna. Ale nunga mate be hira-hira taon 1980
Jadi saut ma Ompu Tahan Dihuta pajonjong jabuna dohot angka pinomparna di Huta Masundung nuaeng. Dijou ma nang anak boruna dohot haha-anggina nang hula-hua pe rap pajonjong jabuna be. Tarida madisi sifat na marsiurupon, tolong menolong, marsiurupon mangula ulaon, satahi saoloan mambangun angka jabu nang laho mangula tu balian.
Sahat ma sude sinta-sinta ni si Pangengai (Ompu Tahan Dihuta) Sipahutar si Pungka Huta Masundung jadi Raja. Goar umum didok : Raja Enga (1805-1900), Raja Taon 1845-1868 = 23 taon. Dung marumur Raja Enga 63 Taon di pasahat tu anakna Raja Ria Abraham (s.10), ala dang sanggup be marobanhon parrodi tu mambuka dalan godang na di paksani Bolanda. Raja Ria Abraham (1840-1940), Mulai raja 1868-1900 = 32 taon, dung marumur 60 taon ibana dihon ma harajaonna tu anakna si Augus (1870-1932). Marumur 30 taon ibana manjalo harajaon i taon 1900-1932. monding taon 1932, rap sataon i do monding dohot angina Guru Peter na binodilna di Kobun Kopi Tarutung Bulu. Dung monding Raja Augus (s.11), angka angina:
Si Julius nunga bungkas leleng di Pinagsori
Si Emil hurang di boto manjaha/manurat huruf latin. Holan surat batak do diboto
Si Herman nunga karejo mantra/verpleger di Rumah Sakit Umum Sibolga
Si Benyamin naung hea karejo di C.B.Z Cisarua Batavia Jawa, mulak tu huta ala ditiopi Ompui Raja Ria. Gabe tu si Benyamin ma di ampehon harajaonna. Tubu 1901-1971. leleng ni raja 1932-1950 = 18 taon.
Songoni majolo hu surat ulang sebagian Sejarah Huta Masundung. 
Horas dohot Gabe!

Jumat, 22 April 2011

Sipahutar'sBlog: Sejarah Sipahutar

Sipahutar'sBlog:

Sejarah Sipahutar

Sejarah Sipahutar

Horas ma Dihita Sude Pomparan ni Raja Sipahutar!

Ini adalah postingan pertamaku, Sipahutar adalah salah satu marga yang ada pada suku Batak dan berasal dari Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara. Semua marga mempunyai cerita, silsilah dan sejarah masing-masing.. Demikian juga halnya dengan Sipahutar mempunyai sejarah tersendiri. Karena masih newbie ( hehe.. ) tulisan ini saya copas, sumber tertera dibawah. Untuk selanjutnya saya akan buat sendiri tarombo pribadi saya.


Sejarah Marga Sipahutar

Sipahutar adalah salah satu marga yang ada pada suku Batak. Marga Sipahutar berasal dari Kabupaten Tapanuli Utara, Propinsi Sumatera Utara. Semua marga mempunyai cerita, silsilah dan sejarah masing-masing. Demikian juga halnya dengan marga Sipahutar mempunyai sejarah tersendiri.  Sipahutar mempunyai nenek moyang yang bernama Mata Sopiak Langit.  Mata Sopiak Langit adalah Raja Marga Sipahutar atau keturunan pertama yang membawa marga Sipahutar sampai saat ini.  Menurut sejarah dari para sesepuh Sipahutar terdahulu, Raja Sipahutar mempunyai satu buah mata yang terletak di tengah-tengah kening.

Sejak kecil, Mata Sopiak Langit sudah belajar hal-hal tentang perdukunan. Dengan kesaktiannya, beliau sangat dikenal dan sangat ditakuti oleh orang banyak.. Karena pengaruh kekuatannya ini juga Mata Sopiak Langit berkenalan dengan putri tulangnya (Pariban) yang bernama GIRING PANAITAN BORU HASIBUAN. Adapun tulangnya bernama HASIBUAN DATURARA dari kampung Janjimatogu Porsea. Putri tulangnya ini yang dikemudian hari dipinang menjadi istrinya.

Konon tanah kelahiran Si Raja Sipahutar berasal dari suatu kampung di pinggiran Danau Toba, di sekitar kota Porsea. Ayah dari Raja Sipahutar bernama Datu Dalu dan mempunyai beberapa orang saudara yang berasal dari satu Bapak (Datu Dalu). 

 

.

Adapun nama saudara-saudara Raja Sipahutar adalah sebagai berikut :

  1. Pasaribu (Habeahan, Bondar, Gorat)

  2. Batubara

  3. Sipahutar

  4. Matondang

  5. Tarihoran

  6. Harahap

  7. Gurning

  8. Saruksuk

  9. Parapat

  10. Tanjung

Raja Sipahutar mempunyai 3 orang anak dari Boru Hasibuan, yaitu :

1. Hutabalian (Sulung)

Hutabalian tidak mempunyai keturunan. Menurut cerita, Hutabalian dihukum oleh bapaknya (Raja Sipahutar). Ia ditiup oleh Bapaknya sampai ke bukit Simanuk Manuk. Ini semua dikarenakan sikap Hutabalian yang tidak terpuji.

2. Namora Sohataon (Tengah)

Namora Sohataon adalah anak kedua dari Raja Sipahutar dan inilah yang meneruskan marga Sipahutar sampai saat ini.

3. Daulay (Bungsu)

Daulay adalah anak ketiga dari Raja Sipahutar dan pergi merantau ke daerah Tapanuli Selatan (Mandailing).

Setelah Sopiak Langit menghukum anak sulungnya (Hutabalian), Sopiak Langit sering merenung dan menyesali perbuatannya. Hal inilah yang pada akhirnya menyebabkan Sopiak Langit pergi jauh dari kampungnya untuk melupakan kejadian menyedihkan tersebut. Ketika dia pergi dari kampungnya, dia meninggalkan istrinya, Boru Hasibuan. Namun kedua anaknya yang lain turut dibawanya (Namora Sohataon dan Daulay).

Mereka bertiga berpetualang selama berhari-hari menelusuri jalan dan daerah yang tak bertuan dan tak bernama. Setelah menempuh perjalanan yang panjang, mereka berhenti di suatu tempat dan mendirikan Para-para (menara kayu) sebagai tempat untuk mereka tinggal.

Disanalah Ia berladang sambil membesarkan kedua anaknya. Kampung inilah yang kemudian bernama DESA SIPAHUTAR (sekarang Kecamatan Sipahutar), karena Raja Sipahutar yang bergelar Mata Sopiak Langit-lah yang merintisnya.

Setelah kedua anaknya dewasa, Si Bungsu, Daulay merantau ke daerah Tapanuli Selatan (Sipirok, Angkola, sampai ke Mandailing). Dari daerah inilah kemudian berkembang luas Marga Daulay dan berdiaspora sampai hari ini.

Sedangkan si anak kedua, Namora Sohataon menetap di kampung itu. Sampai akhirnya dia menikah dan memiliki 2 orang anak, yaitu :

  1. Namora Tongguon (Sulung)
  2. Paung Bosar (Bungsu)
Dalam perjalanan hidup Sopiak Langit selama di kampung Sipahutar, Ia memiliki banyak cerita dan dongeng. Ada yang menggambarkan jika Ia memiliki kekuatan yang tak tertandingi, Ia memiliki ilmu kebal. Ada juga yang mengatakan bahwa Ia adalah Dukun Sakti Mandraguna, yang dapat mengobati beragam penyakit.

Dan masih banyak juga pekerjaan-pekerjaan positif lainnya. Tetapi dibalik kehebatannya itu, ada juga pekerjaan-pekerjaan atau sikap-sikapnya yang kurang terpuji. Seperti mengambil istri orang lain untuk menjadi istrinya melalui kekuatan yang dimilikinya.

Sopiak Langit meninggal secara alamiah di desa Sipahutar. Di kemudian hari di tahun 1971 oleh keturunan Sipahutar dibuatlah makam resmi beserta tulang belulang istrinya, Boru Hasibuan yang diambil dari desa Janji Matobu, Porsea.

Adapun cerita dari kedua cucu Sopiak Langit yang bernama Namora Tongguon dan Paung Bosar beserta keturunannya pada akhirnya meninggalkan desa tersebut untuk mencari tempat hidup yang lebih baik. Mereka meninggalkan tanah dan harta warisan yang dititipkan ke Marga Silitonga.. Hal inilah yang di kemudian hari sampai dengan hari ini tidak ada lagi keturunan Sipahutar di desa tersebut, melainkan diganti dengan keturunan Silitonga.

Keturunan dari Namora Tongguon ada 5 orang :

  1. Ompu Mandalo (bertempat di Lobusingkam, Sipoholon, Tarutung, Garoga)
  2. Ompu Sahata (bertempat di Lobusingkam, Pagar Batu, Parsingkaman/Banuaji)
  3. Ompu Rido (bertempat di Parsoburan, Garoga, Labuhan Batu)
  4. Ompu Partuhoran (bertempat di Tarutung, Siborong-borong, Sibolga)
  5. Ompu Raja Silaing (bertempat di Pagar Batu, Adian Koting, Pinangsori, Pahae)
Keturunan dari Paung Bosar ada 4 orang, yaitu :

  1. Ompu Bela
  2. Ompu Porhas Sohaunangan
  3. Ompu Raja Jokkas Ulubalang
  4. Ompu Namora Sojuangon

Keturunan dari Paung Bosar bermukim di daerah : Tarutung, Parsingkaman, Silangkitang, Sipan/Sihaporas (Sibolga), Pinangsori, Batangtoru, dan daerah-daerah lain. Demikianlah keturunan-keturunan Raja Sipahutar tersebar ke seluruh negeri yang kemudian sampai ke kota-kota besar hingga Luar Negeri.

Dari ke-9 keturunan inilah yang pada akhirnya mewarnai perkembangan kuantitas/jumlah marga Sipahutar di muka bumi ini.


Sumber:  http://rajasipahutar.wordpress.com/2009/10/24/sejarah-sipahutar/